banner 1028x250

Gegara Tolak Disuruh Push Up, Junior Tikam Senior Pakai Sangkur Hingga Tewas

banner 468x60

KILASKATA.COM, RIAU – Dipicu keributan, seorang anggota Banit Provos SPN Polda Riau Aiptu Ruslan tewas usai ditikam rekan kerjanya sesama polisi Bripka Wido Fernando dengan menggunakan sangkur.

Kabid Humas Polda Riau Kombes Sunarto mengatakan peristiwa polisi tikam polisi itu dipicu perselisihan karena pelaku ditegur korban.

Pertikaian bermula saat korban menegur pelaku lantaran tidak mengikuti apel pembagian tugas. Saat itu pelaku menolak mengikuti apel dengan alasan sedang bertugas.

Mendengar jawaban tersebut, korban kemudian menyuruh pelaku untuk push up, namun ditolak oleh pelaku.

Keduanyapun sempat cekcok dan adu mulut sebelum akhirnya dilerai anggota polisi yang ada di sekitar lokasi.

Ternyata, kejadian tersebut tidak selesai, pukul 19.15 WIB, Bripka WF datang ke SPN dengan orang tuanya dengan niatan menjumpai Wakil Kepala SPN Polda Riau guna melaporkan perkelahian tersebut.

Saat itu, Wakil Kepala SPN meminta agar persoalan tersebut diselesaikan esok harinya dikarenakan pihaknya tengah disibukkan dengan persiapan pelantikan.

Merasa tidak puas dengan jawaban tersebut, Bripka WF berniat menemui Kepala SPN Polda Riau.

Setelah menjumpai, Bripka WF kemudian keluar tanpa pamit dan menuju ke penjagaan bertemu dengan Aiptu Ruslan, sehingga kembali terjadi perkelahian.

Tidak hanya sekadar cekcok, dada kiri Aiptu Ruslan menancap sebilah sangkur milik Bripka WF yang membuatnya tewas.

Sementara itu, Kompolnas meminta pelaku untuk ditindak tegas dan dijatuhi sanksi etik dan pidana.

“Kepada pelaku perlu diberikan sanksi yang tegas dan berat, etik maupun pidana,” kata Ketua Harian Kompolnas Irjen (Purn) Benny Mamoto di Jakarta, Rabu (21/12/2022) seperti dikutip.

Menurut Benny, pihaknya telah mendapatkan informasi serta laporan terkait insiden tersebut. Ia pun menyayangkan terjadinya kasus yang dapat merusak citra Polri.

“Kompolnas menyayangkan kejadian tersebut karena merusak citra Polri,” ujarnya.

Benny juga mengatakan kasus tersebut telah ditindaklanjuti dan diusut oleh Polda Riau. Kapolda Riau Irjen Pol Muhammad Iqbal membentuk tim untuk mengusut, serta mengungkap latar belakang kejadian. (kls11/kls/pjks)

Leave a Reply